Connect with us

Apa Kabar Lampung

Curhatan Warga di Medosos Soal Jalan Rusak di Tanggapi Sekda Lampung Timur

Avatar

Published

on

Lampung Timur : Sekertaris Daerah (Sekda) Kabupaten Lampung Timur Syahrudin Putera tanggapi keluhan warga di Kecamatan Purbolinggo Lamtim yang curhat di Media Sosial (Medsos) Facebook (Fb) belum lama ini terkait kerusakan jalan milik Pemerintah Lampung Timur maupun jalan milik Provinsi Lampung.

Menurutnya, kerusakan beberapa ruas jalan di kabupaten Lampung Timur memang sudah menjadi perhatian serius pemerintah. Sementara untuk mengatasi permasalahan tersebut tentu harus dilakukan dengan bertahap, mengingat saat ini keterbatasan anggaran merupakan kendala pemerintah Lamtim untuk menyelesaikan problem tersebut.

“Terkait dengan kerusakan beberapa ruas jalan kabupaten tentu menjadi perhatian serius Pemkab Pamtim. Namun demikian tentu perlu juga di sadari bahwa keterbatasan anggaran kadang menjadi kendala tersendiri,”ujarnya.

Lanjutnya, untuk kerusakan jalan yang ada di wilayah kecamatan Purbolinggo akan segera dilakukan kordinasi dengan pihak terkait.

Syahrudin pun berjanji secepatnya untuk menurunkan tim survei ke lokasi kerusakan jalan di wilayah tersebut agar dapat segera di lakukan langkah penyelesaian, sehingga kenyamanan warga sekitar dalam beraktivitas kembali lancar.

“Untuk keluhan beberapa anggota masyarakat kita di kecamatan Purbolinggo akan segera saya panggil Bapeda dan Dinas PUPR (Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat) untuk segera survei kelokasi serta di bahas bersama solusi yang bisa di ambil sebagai langkah penyelsaiannya,”tandas Syahrudin.

Sebelumnya, Netizen keluhkan kerusakan parah jalan milik Kabupaten dan Provinsi Lampung yang berada di kecamatan Purbolinggo Kabupaten Lampung Timur. Dalam gambar vidio dan foto yang di posting Wiwid Shukheimy di akun Facebook (Fb) miliknya ini tampak jelas kerusakan jalan di mana-mana, bahkan terlihat satu kendaraan jenis truk yang terjungkal akibat masuk kedalam lubang yang berada di tengah jalan.

Dalam unggahan pria yang mirip dengan penyanyi Afgansyah Reza (Afgan) ini juga menulis sejumlah kalimat yang berbentuk rasa kekecewaan terhadap pemerintah yang seakan enggan untuk memperbaiki infrastruktur berupa jalan yang ada di wilayahnya. Kerusakan jalan tersebut di ketahuinya sudah puluhan tahun, kendati sempat di perbaiki namun tidak bertahan lama.

Bahkan dalam tulisnya, sudah berapa kali ganti Bupati, Gubernur dan Presiden namun kerusakan parah jalan tersebut masih belum di perhatikan pemerintah setempat untuk dilakukan perbaikan.

“Jalan utama PURBOLINGGO LAMPUNG TIMUR Kat jaman aku rong mudeng pacaran smpe Saiki wes Arep dwe anak dalan Iki panggah koyo ngene,, Tau di dandani tpi rongdino wes MBLEDOZ MANEH,, ganti BUPATI bola Bali, ganti GUBERNUR sampe bosen, ganti PRESIDEN wes peng suwidakrolas puanggah wae,, padahal Iki dalane cah sekolah bendino.. ( Dari jaman aku mengerti pacaran, sampai sekarang sudah mau punya anak, jalan ini tetap seperti ini, pernah di perbaiki tapi dua hari sudah rusak lagi, udah ganti bupati bolak balik, ganti gubernur sampai bosan, ganti presiden sudah berapa kali tapi tetap aja. Padahal ini jalannya anak sekolah setiap hari. Red),”tulis Wiwid dengan bahasa jawa.

Reporter : Mandra
Editor : Red

Continue Reading
Advertisement
Click to comment

Leave a Reply

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.

Apa Kabar Lampung

Budi Utomo Resmikan Yayasan Rehabilitasi Narkoba Pertama Di Lampura

Alex BW

Published

on

By

Lampung Utara : Bupati Lampung Utara, Budi Utomo, meresmikan Yayasan Panca Budi Mulia yang bergerak dalam program pencegahan dan rehabilitasi narkoba di Jalan Tjokoel Soebroto, Kelurahan Kelapa Tujuh, Kotabumi Selatan, Selasa (23/2/2021).

Tanpak hadir dalam peresmian tersebut, Mantan Wakil Gubernur Lampung Bachtiar Basri, Ketua DPRD Lampura Romli, Kepala BNN Waykanan, Dwi Nurma Wati, Kapolres Lampura AKBP Bambang Yudho, Kasdim 0412 Lampura Mayor Inf. hendri Chaya Prabwo.

Budi mengatakan bahwa penyalahgunaan dan peredaran narkotika telah menjadi problem besar bangsa Indonesia. Meskipun, Pemerintah pusat hingga tingkat provinsi telah mengeluarkan regulasi terkait dengan narkotika, Pemerintah Lampura juga telah mengeluarkan Peraturan Daerah (Perda) Nomor 10 Tahun 2019 tentang Fasilitasi Pencegahan dan Penanggulangan Penyalahgunaan Narkotika.

“ Kerawanan dan kerentanan penyalahgunaan narkoba perlu perhatian yang lebih serius dari kita semua. Alhamdulillah, kita semua tentu patut bersyukur dan berterima kasih karena di Kabupaten Lampung Utara telah berdiri sebuah yayasan yang bergerak dalam program pencegahan dan rehabilitasi bagi penyalahguna narkoba,” Katanya.

Sejatinya, sambung Budi, Pemkab Lampura juga sangat peduli dengan masa depan daerah dan juga masa depan generasi mendatang agar terbebas dari pengaruh penyalahgunaan narkoba.

Karena itu, dalam rangka untuk mempermudah penanganan dan penanggulangan penyalahgunaan dan peredaran narkoba, pihaknya telah mengajukan usulan pembentukan Badan Narkotika Nasional Kabupaten (BNNK) kepada Badan Narkotika Nasional (BNN) sehingga diharapkan penanganan pencegahan penyalahgunaan dan peredaran narkotika di wilayah Kabupaten Lampura dapat berjalan lebih efektif.

“ Kita tentu menyadari bahwa penyalahgunaan dan peredaran narkoba ini merupakan masalah kita bersama, sehingga perlu strategi yang melibatkan seluruh komponen bangsa untuk bersatu padu dalam suatu gerakan kepedulian dan peran aktif seluruh komponen masyarakat terhadap upaya pencegahan penyalahgunaan dan peredaran narkotika,” Ucap Budi.

Ia berharap, dengan hadirnya Yayasan Panca Budi Mulia dapat menambah kekuatan dan semangat bersama dalam memberikan dukungan terhadap pencegahan penyalahgunaan narkoba, termasuk dalam hal pelaksanaan rehabilitasi korban penyalahgunaan narkoba.

“ Mari kita bersama bergandengan tangan, bahu membahu bersinergi dan berkolaborasi agar Kabuapten Lampung Utara yang kita cintai bersama ini dapat terbebas dari pengaruh negatif narkoba, sehingga dapat senantiasa aman, agamis, maju dan sejahtera,” tukas Budi.

Pembina Yayasan Panca Budi Mulia, Yoga Budi Mulia mengungkapkan bahwa awalnya yayasan ini berdiri di Bogor, Jawa Barat, dan fokus bergerak di bidang rehabilitasi Narkotika, Psikotropika, dan Zat adiktif (Napza).

“ Korban penyalahgunaaan narkoba wajib direhabilitasi dan wajib untuk diobati, baik secara medis atau sosial. Mereka berhak mendapat masa depan yang lebih cerah. Berawal dari tingginya pengguna narkoba, kami melihat masalah ini suatu panggilan bagi kami utuk memutus rantai permasalahan bangsa ini,” Katanya.

(Diskominfo Lampura)

Continue Reading

Apa Kabar Lampung

Diperiksa Kejari Lampura, Siregar PLN : Tidak Ada Apa-Apa

Alex BW

Published

on

By

Lampung Utara : Kejaksaan Negeri Lampung Utara memeriksa salah satu petinggi PLN Lampung terkait dugaan kebocoran dana Pajak Penerangan Jalan (PPJ), selasa (23/2/2021).

Berdasarkan pantauan, salah satu petinggi PLN di Lampung dengan didampingi beberapa pegawai tiba di Kejaksaan Negeri Lampung Utara, sekitar pukul 11.00WIB.

Kepala Seksi Intelejen Kejari Lampung Utara, Hafiezd, membenarkan adanya pemeriksaan oleh pihaknya terhadap salah satu petinggi PLN di Lampung terkait laporan adanya dugaan kebocoran dana PPJ.

” Ya, memang kita hari ini melakukan pemeriksaan kepada manager PLN UP 3 Kotabumi, Bapak Wilfred Siregar,” Ucapnya, ketika ditemui diruang kerjanya, Selasa (23/2/2021).

Menurut Hafiezd, pemeriksaan manager PLN UP3, Wilfred Siregar merupakan yang pertama kali berdasarkan laporan yang diterima pihaknya terkait adanya dugaan kebocoran dana PPJ dj Lampung Utara.

” Pertama, ini pertama kali diperiksa (PLN). Tak begitu banyak juga kok pertanyaanya, ya satu jamlah (pemeriksaan Wilfred Siregar),” Kata Hafiezd.

Selanjutnya, terus dia, pihaknya bakal memanggil kembali dan melakukan pemeriksaan terhadap PLN dan juga kepada pihak-pihak terkait yang mengetahui soal PPJ ini.

Sementara, Manager PLN UP3 Kotabumi, Wilfred Sahal P. Siregar, usai dilakukan pemeriksaan sekitar pukul 11.58WIB mengakui bahwasannya kedatangan dirinya ke Kejaksaan Negeri Lampung Utara terkait PPJ di Lampung Utara. Meskipun, ia berdalih bahwa tidak ada apa-apa dengan PPJ.

” Jadi, kami siapkan data-datanya, sebenernya tidak ada apa apa, jadi kita menyampaikan aja nanti. Kalau secara ini, penarikan pajak sudah ke pusat. Jadi, setiap ada transaksi dari masyarakat untuk pembelian token atau pembayaran listrik itu kalau secara di pemda ada aturannya disini 9℅,” Jelasnya kepada awak media yang didampingi dua wanita berjilab dan seorang pria (Pegawai PLN), sesaat sebelum meninggalkan kantor Kejaksaan Negeri Lampung Utara.

Disinggung berapa pertanyaan yang diajukan penyidik kejaksaan? Siregar mengatakan, bahwa pihak kejaksaan sementara ini hanya ingin mengetahui skema penarikan PPJ tersebut.

” Panggilan pertama (dari Kejaksaan), enggak bnyak pertanyaan. Cuma, mereka temen2 kejaksaan ingin memgetahui sistem skema Penarikan ppj tersebut. Bahwa PLN unit tidak sentuhan,” Ujarnya.

Lalu, saat ditanyai jumlah pelanggan di Lampung Utara? Siregar nampak berhati-hati untuk menjelaskannya.

” Kalau saya kan kebetulan di enam Kabupaten, ini yang saya tanggung jawab ada di kisaran 600 ribu pelanggan. Lampung Utara nanti kami kurang lebih, dari nanti kami koordinasi lagi, nanti takut salah ngomong,” tukasnya sembari berlalu.

Continue Reading

Apa Kabar Lampung

Dukungan Penuh Budi Utomo Untuk WBK di LAPAS Kotabumi

Alex BW

Published

on

By

Lampung Utara : Bupati Lampung Utara, Budi Utomo, mendukung penuh upaya mewujudkan zona integritas bebas korupsi di Lembaga Pemasyarakatan (LAPAS) Kelas IIA Kotabumi.

Bentuk dukungan penuh tersebut dituangkankan Bupati dengan turut menandatangani Komitmen bersama pembangunan zona integritas menuju Wilayah Bebas dari Korupsi (WBK) Wilayah Birokrasi Bersih dan Melayani (WBBM) di Lembaga Pemasyaraatan Kelas IIA Kotabumi.

Penandatanganan komitmen bersama juga diikuti oleh Kapolres Lampura AKBP Bambang Yudho, Kajari Lampura Atik Rusmiaty A, S.H., M.H., Ketua Pengadilan Negeri (PN) Lampura Vivi Purnamawati, S.H.,M.H., Dandim Lampura Letkol Inf, Harry Prabowo, dan Ketua DPRD Lampura Romli, A.Md.

Budi berharap dengan ditandatangani komitmen bersama ini tindak pidana korupsi hilang dari Bumi Ragem Tunas Lampung.

” Semoga pelaksanaaan berbagai kegiatan pembangunan di segala bidang dapat terwujud seperti yang diharapkan masyarakat Lampung Utara,” Katanya

(Diskominfo Lampura)

Continue Reading

Trending