Connect with us

Apa Kabar Lampung

Pemkab Tuba Konsisten Suport UMPTB

Redaksi LT

Published

on

Tulangbawang : Pemerintah Daerah Kabupaten Tulangbawang secara konsisten terus mensuport keberadaan Universitas Megou Pak Tulang Bawang (UMPTB) sebagai perguruan tinggi kebanggaan masyarakat Tulangbawang dengan mengedepankan prinsip kehati-hatian, mengingat semua proses harus sesuai regulasi yang berlaku saat ini.

Demikian hal ini terungkap saat Pemerintah Kabupaten Tulangbawang, menerima rombongan mahasiswa UMPTB, dalam rangka pembahasan tentang perkembangan UMPTB yang dilaksanakan di Ruang Rapat Sekda Tulangbawang, Rabu (06l7/08/2019).

Saat rapat ini, para mahasiwa disambut para Asisten, diantaranya Asisten I Dr. Akhmad Suharyo, Asisten III Dr. Untung Widodo dan Inspektur Inspektorat Dr. Pahada Hidayat, Kepala DPKAD Dr. Rustam Effendi, Kepala BKPP Penli dan Kepala Kesbangpol Hamami Ria dan plt. Kadis kominfo Dedy Palwadi.

Dijelaskan Pemerintah, bahwa terkait pengelolaan UMPTB saat ini, dijelaskan berdasarkan Perda Nomor 12 Tahun 2008 tentang pengelolaan UMPTB, pemberian bantuan/hibah dibatasi sampai dengan Tahun ketiga, sehingga selanjutnya menjadi tanggung jawab Yayasan sebagai pemilik yayasan tersebut,  hal ini sesuai juga dengan hasil Audit BPK yang menyatakan bahwa UMPTB tidak dibentuk oleh Pemkab Tulangbawang melainkan oleh Yayasan Megou Pak.

Pemerintah Daerah Kabupaten Tulangbawang juga sudah mendukung keberadaan UMPTB, hal ini terbukti Pemkab telah mengeluarkan bantuan dan Hibah sebesar Rp 21.625.158.650,- serta sampai saat ini masih memberikan pinjam pakai dalam bentuk tanah, bangunan dan gedung senilai Rp 112.148.300.000,- Peralatan dan Inventaris senilai Rp 1.537.523.000,- Peralatan dan Mesin senilai Rp 185.200.000-.

“Pemkab Tulangbawang sangat mendukung dunia Pendidikan yang ada di Tulangbawang dengan mensuport sesuai dengan kewenangannya, dimana dalam hal ini Perguruan tinggi adalah kewenangan pusat. Oleh sebab itu Pemerintah Daerah sedang dan terus mengkaji dan berkonsultasi untuk mendukung UMPTB sesuai ketentuan yang berlaku,” jelas Asisten III Dr. Untung Widodo diamini yang lainnya.

Selain itu, terkait dengan pemeliharaan asset yang telah dipinjam pakaikan sesuai yang diatur dalam Permendagri 19 Tahun 2016 Tentang Pedoman Pengelolaan Barang Milik Daerah. “Bahwa pemeliharaan barang yang dipinjam pakaikan menjadi tanggung jawab peminjam pakai,” ujar Kepala DPKAD Dr. Rustam Effendi.

Terkait pembentukan Tim Fasilitasi Penegerian UMPTB, berdasarkan Permenristekdikti Nomor 100 tahun 2016 Pasal 6 ayat (1) pendirian PTN yang berasal dari PTS dilakukan atas usul Badan Penyelenggara, dengan mengalihkan hak milik atas sarana dan prasarana milik Badan Penyelenggara yang digunakan oleh PTS kepada Pemerintah. “Terkait hal tersebut persyaratan yang dimaksud belum disampaikan kepada Pemerintah Daerah oleh Yayasan,” ungkap Kepala Inspektur Inspektorat Dr. Pahada Hidayat.

Sementara, Asisten I Dr. Akhmad Suharyo, menyampaikan bahwa, proses yang diinginkan ini tidak mudah, karena memerlukan sinergitas antara Yayasan, Rektorat, Pemda dan Kementerian. “Dalam hal ini kita semua harus bersinergi untuk mewujudkannya,” tegasnya.

Apa Kabar Lampung

Wartawan Divaksinasi, Boby : “Tidak ada rasa apa-apa, saya ikut vaksin agar terhindar dari bahaya covid19”

Avatar

Published

on

Lampung Selatan, Lampungtoday : Puluhan wartawan di Kabupaten Lampung Selatan (Lamsel) ikut menjalani vaksinasi Covid-19 tahap II, yang dilakukan di Puskesmas Way Urang, Kecamatan Kalianda, Selasa (2/3/2021).
Berdasarkan tahapan, sejumlah wartawan melakukan verifikasi data diri dan dilanjutkan sesi pendaftaran. Kemudian, para pewarta ini dilakukan screening, setelah itu baru disuntik vaksin.
Sementara, saat di screening terdapat tensi darah tinggi, petugas kesehatan menyarankan untuk menunda suntik vaksin beberapa saat. Wartawan diberikan obat terlebih dahulu agar tensi darah dapat turun.
Boby Erlanda wartawan retorikaonline.com mengatakan, usai disuntik vaksin tidak ada efek khusus yang berdampak pada kondisi tubuh. Hanya saja, sugesti akan ketakutan dengan jarum suntik yang membuat situasi diri menjadi tegang.
“Gak ada yang dirasain sih sebenarnya setelah disuntik vaksin. Hanya karena takut jarum suntik saja makanya tegang, dan agak dramatis,” ujarnya sambil bergurau.
Senada dikatakan wartawan Radar Lamsel, Idho Mai Saputra, usai divaksin tidak ada efek yang berarti.
Ia mengatakan, hal tersebut merupakan upaya dan ikhtiar sebagai manusia untuk mencegah penyebaran Covid-19. Harapannya, agar setelah divaksin dapat meminimalisir akan terserang bahaya Virus Corona.
“Semoga covid cepat berlalu. Tetapi, meskipun kita sudah di vaksin, bukan berarti kita mengabaikan protokol kesehatan,”imbuhnya.
Ditempat yang sama, Dony wartawan Media-baru.com mengatakan hal yang sama. Menurutnya, tidak ada efek yang dirasa usai menerima vaksin covid-19.
“Tidak ada rasa apa-apa, saya ikut vaksin agar terhindar dari bahaya covid-19,” katanya.
Ditempat yang sama, Kepala Bidang Pengendalian Penyakit Menular dan Tidak Menular (PPMTM), Dinas Kesehatan Lamsel, Kristi Endarwati menyatakan, usai divaksin para wartawan disarankan untuk selalu menjaga kesehatan dan protokik kesehatan.
“Setelah vaksin pertama, 14 hari kedepan anda dilakukan vaksinasi tahap ke-II,” Tukasnya. (Rls)

Continue Reading

Apa Kabar Lampung

Beda Data BPK dan Dinas Kesehatan Lampung Utara Soal Nakes, Kok Bisa?

Alex BW

Published

on

By

Lampung Utara : Adanya perbedaan jumlah tenaga kesehatan (Nakes) penerima insentif Covid 19 antara Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) dan Dinas Kesehatan Lampung Utara mulai terkuak dan menimbulkan tanda tanya.

Berdasarkan data di Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) BPK tahun 2020, realisasi jumlah tenaga kesehatan di Lampung Utara, penerima insentif di bulan juni ada 127 orang dengan total anggaran sebesar Rp. 562.483.000,00-.
Sedangkan untuk bulan Juli, tenaga kesehatannya hanya 37 orang dengan anggaran sebesar Rp. 142.500.000.

Sementara, menurut pengakuan mantan Kepala Seksi Sumber Daya Manusia ‎Kesehatan Dinas Kesehatan Lampung Utara, Jaruan Tamam, ketika berhasil diwawancarai, tenaga kesehatan Lampung Utara penerima insentif ‎yang menangani Covid-19 pada bulan Juni berjumlah 109 orang, sedangkan di bulan Juli, tenaga kesehatan penerima insentif berjumlah 31 orang.

” Total anggaran insentif untuk bulan Juni 562.453.000. Untuk bulan Juli, total anggarannya sebesar Rp142.500.000,” beber Jaruan, Senin (1/3/2021).

Merujuk pada data LHP BPK Tahun 2020 ‎dengan nomor LHP :
39/LHP/XVIII.BLP/12/2020 itu maka terdapat selisih jumlah tenaga kesehatan sebanyak 24 orang (Juni-Juli). ‎Anehnya,, total anggaran untuk kedua bulan tersebut ternyata lebih besar atau sama meski jumlah tenaga kesehatannya lebih sedikit dari hasil audit BPK.

Saat ditanyai adanya selisih jumlah tenaga kesehatan penerima insentif, Jaruan berkelit bahwa selisih penerima insentif itu tidak pernah dibayarkan. Padahal, tertulis jelas dalam LHP tersebut disebutkan bahwa jumlah tenaga kesehatan yang telah menerima insentif bulan Juni 127 orang dan bulan Juli berjumlah 37 orang.

“‎ Enggak. Enggak kita bayarkan itu (selisih jumlah tenaga kesehatan). Kita takut ada indikasi merugikan keuangan negara, sebaiknya mendingan kami cancel (batalkan) aja seperti itu,” kelitnya.

‎Jaruan menjelaskan realisasi Bantuan Opersional Kesehatan (BOK) tambahan untuk tenaga kesehatan mencapai Rp. 9,2 Milliar dari pagu anggaran 13,7 miliar

” Anggaran itu diberikan pada 1.857 tenaga kesehatan mulai dari puskesmas hingga rumah sakit,” Katanya.

Continue Reading

Apa Kabar Lampung

DWP Tuba Barat Gelar Rakor dan Temu Silahturahmi

Redaksi LT

Published

on

Tulangbawang Barat-Lampungtoday.com : Dharma Wanita Persatuan Kabupaten Tulang Bawang Barat menggelar Rapat Koordinasi dan Temu Silahturahmi,Rapat tersebut berlangsung di. Balai Sesat Agung (01/03).

kegiatan tersebut di hadiri Oleh Ketua Dharma Wanita Persatuan Tulang Bawang Barat Ny. Novianti Novriwan Jaya dan Pembina Dharma Wanita Persatuan Tulang Bawang Barat Novriwan Jaya.SP (sekdakab tubaba), penasehat Dharma Wanita Persatuan Ibu Kornelia Umar, SH.,MH dan Ibu Devi Fauzi,M.Pd dan ibu ibu Camat Se-kabupaten Tulang Bawang Barat dan seluruh anggota Dharma Wanita Persatuan Tulang Bawang Barat.

Dalam sambutan Ketua Dharma Wanita Persatuan Ny. Novianti Novriwan Jaya mengatakan. Tujuan Rapat Koordinasi dan Temu Silahturahmi Dharma Wanita Persatuan tersebut untuk menyampaikan informasi organisasi DWP Kabupaten Tulang Bawang Barat dan menyamakan persepsi.

“Tujuan rapat ini untuk memperkuat persatuan dan kesatuan serta mengevaluasi dan merencanakan kegiatan dan program kerja organisasi serta dapat mendukung pembangunan khususnya di Kabupaten Tulang Bawang Barat dengan nilai-nila dasar Nenemo dan prinsip sederhana, setara dan lestari .kata nya

Lanjut Ny. Novianti Novriwan Jaya berharap.Kepada semua pengurus dan anggota Dharma Wanita Persatuan Tulang Bawang Barat untuk selalu menjaga semangat Ragem Sai Mangi Wawai

“Dalam kebersamaan untuk keberhasilan dalam melaksanakan tugas dan fungsi organisasi sebagaimana yang diamanatkan kepada kita”.ujar nya

Di tempat yang sama.Sekdakab Tubaba Novriwan Jaya, SP sebagai pembina DWP Tubaba dalam sambutan nya mengatakan.Organisasi Dharma Wanita Persatuan yang ditetapkan pada tanggal 07 Desember 1999 merupakan Organisasi Perempuan yang melibatkan seluruh istri pegawai negeri sipil dan unsur lainnya.

“Jadi wajar jika dikatakan ini adalah organisasi perempuan terbesar di seluruh Indonesia dalam cinta-cinta nya mendukung tugas dan karir suami bahwa di belakang para pria sukses itu pasti ada wanita hebat,ada sebuah pantun ” Energi’ Membawa kita menuju masa depan mengenang indah nya kampung halaman dan keluarga besar sinergi nya PKK dan dharma wanita membawa kesejahteraan seluruh keluarga di Tubaba”tutup Nya.(jonsi putra)

Continue Reading

Trending