Connect with us

Apa Kabar Lampung

Seleksi Pejabat Lampung Utara bakal diulang, DPRD Belum Bersikap

Alex BW

Published

on

Lampung Utara : Proses Seleksi Terbuka (Selter) Jabatan Pimpinan Tinggi Pratama (JPTP) di Lampung Utara, kemungkinan besar bisa diulang lagi. Penyebabnya, karena pada lelang jabatan itu ada beberapa jabatan yang tidak terisi lantaran pada proses uji kompetensi yang telah dilakukan tidak menghasilkan seluruh pejabat dengan nilai yang memuaskan.

Hal ini terungkap dalam rapat bersama antara Wakil Ketua I DPRD Lampung Utara, Madri Daud beserta Komisi I dengan Kepala Badan Kepegawaian dan Pembinaan Sumber Daya Manusia (BKPSDM), Abdurrahman yang didampingi Kepala Bidang Pengembangan, Mutasi dan Promosi Pegawai BKPSDM, Hendri Dunant, Rabu (20/5/2020).

Kepala Bidang Pengembangan, Mutasi dan Promosi Pegawai BKPSDM Lampung Utara, Hendri Dunant, mengungkapkan, 30 (tiga puluh) peserta Seleksi Terbuka JPTP ikut berkompetisi untuk jabatan Sekretaris Daerah dan 10 (sepuluh) jabatan Organisasi Perangkat Daerah (OPD), diantaranya Kepala Dinas Lingkungan Hidup, Kepala Dinas Perdagangan, Kepala Dinas Pendidikan, Kepala Dinas Perumahan dan Pemukiman, Asisten II, Kepala Bappeda, Kepala Badan Kesbangpol, Kepala Dinas Perpustakaan dan Arsip, Kepala Dinas Kominfo dan Staf ahli bidang ekonomi dan keuangan.

” Dari ketiga puluh peserta hanya tujuh yang nilainya memenuhi ambang batas sehingga dinyatakan lulus kompetensi. Untuk posisi Sekretaris Daerah, yang berkompeten, dua peserta, Dinas Lingkungan Hidup, tiga peserta dan dinas perdagangan, dua peserta. Yang lainnya tidak lulus kompetensi,” katanya.

” Diluar Sekda (Sekretaris Daerah), sudah final yang disampaikan, kita dapat dua dinas (Dinas Lingkungan Hidup dan Perdagangan) menurut asesor dan pansel,” imbuh Hendri Dunant.

Untuk posisi Sekretaris Daerah, Hendri Dunant, menjelaskan, Karena faktanya menurut hasil asesor (asesmen/penguji kompetensi) untuk jabatan Sekretaris Daerah hanya 2 (dua) orang. Karena di Peraturan Pemerintah no 11 tahun 2017 pasal 121 ayat 3, ini dalam keadaan normal bisa 3 (tiga) yang diajukan, sedangkan di Surat Edaran Menteri PAN-RB itu boleh 2 (dua).

” Mereka (Pansel) menyurati KASN (Komisi Aparatur Sipil Negara) untuk minta pertimbangan. Apakah ini harus dilanjutkan atau tidak dilanjutkan. Nah, sampai detik hari ini, tindaklanjut dari KASN belum ada. Melaksanakan atau tidak, nanti menunggu hasil tertulis dari KASN. Sesuai dengan obrolan dengan Ketua Pansel Budiono, apapun hasil dari KASN, pansel ikuti, kalau bubar ya bubar, kalau terus, ya pansel lanjut,” terang Hendri Dunant.

” Kalaupun ada pihak-pihak (kata pansel), yang merasa kurang puas , salurannya ada, SK salah ada PTUN (Pengadilan Tata Usaha Negara), proses Seleksi salah, ada laporan, indikasi ada kecurangan, ada laporan pidana,” tambahnya lagi.

Terkait dengan pengumuman hasil administrasi Selter JPTP yang tidak konsisten alias cucuk cabut?

Kepala BKPSDM Lampung Utara, Abdurrahman mengatakan, bahwa adanya perubahan pengumuman hasil administrasi Selter JPTP yang sesuai dengan abjad berdasarkan perintah dari Komisi Aparatur Sipil Negara (KASN).

” Untuk pengumuman hasil administrasi sebenarnya tidak ada aturan yang mengharuskan sesuai abjad, tapi etikanya yang mengharuskan. Dan, LSM Lentera pernah menyampaikan hal ini ke KASN, dan KASN pun memerintahkan pansel untuk merubah pengumuman sesuai dengan abjad,” katanya.

Sementara, Wakil Ketua I DPRD Lampung Utara, Madri Daud dan koleganya, Ketua Komisi I Rahmat Hartono, beserta Anggota Komisi I, Herwan Mega dan Tabrani Rajab, belum berani mengambil kesimpulan atas penyampaian-penyampain yang diberikan BKPSDM Lampung Utara. Hal ini disebabkan, tidak ada satupun dari Panitia Seleksi Terbuka JPTP Lampung Utara yang hadir dalam kesempatan itu. Padahal, agendanya telah terjadwal yakni rapat bersama dengan Kepala BKPSDM dan Panitia Seleksi Terbuka JPTP.

Meski dalam rapat sesekali terdengar nada-nada keras nan sumbang dari para wakil rakyat. Tapi, hanya satu kata yang terpatri dalam hati mereka yakni bagaimana membuat Lampung Utara kedepannya lebih baik dan lebih maju dibawah pemimpin yang didampingi para pembantu-pembantu yang mumpuni, kredibel dan amanah.

Mereka pun akhirnya sepakat akan lebih dulu menggelar rapat antara Komisi I dan Pimpinan DPRD Lampung Utara, dan segera menentukan jadwal rapat kembali dengan Panitia Seleksi Terbuka JPTP.

” Kita belum bisa ambil kesimpulan karena Pansel (Panitia Seleksi Terbuka JPTP) tidak hadir dalam rapat bersama kali ini. Kita terlebih dahulu akan gelar rapat pimpinan bersama dengan Komisi I, dan segera menentukan pelaksanaan jadwal rapat dengan Pansel,” ucap Madri Daud.

Apa Kabar Lampung

Beri Contoh Berdemokrasi Yang Baik, WaRu Turunkan Langsung APKnya

Zuli Ardiansyah

Published

on

www.lampungtoday.com
KABAR LAMPUNG KOTA METRO
#WAHDI QOMARU #SAHABAT WARU #SAHABAT WARU CERIA #KOTA METRO CERIA #METROBISA #WARUBERGERAK #WARU UNTUK METRO #INDEPENDEN

METRO — Pasangan calon Independen, WaRu (Wahdi – Qomaru) nomor 1 langsung menurunkan APKnya berupa Baleho, Banner dan Spanduk dimulai dari Lapangan Hadimulyo 22 Metro Pusat.

Penurunan APK WaRu itu di mulai hari ini, Sabtu (27/9) di Lapangan Hadimulyo dipimpin langsung dr Wahdi SpOG dan Drs Qomaru Zaman MA dibantu Tim Pemenangannya.

Usai menurunkan APK, Wahdi kepada media ini mengatakan, pihaknya sangat komit dengan aturan dan protokol kesehatan. “Kami sangat mendukung aturan kampanye dan memberikan contoh terbaik, ” jelasnya.

Di sisi lain Wahdi maupun Qomaru menambahkan, jika WaRu selalu ingin yang terbaik. Itu semuanya dilakukan untuk menciptakan suasana damai pilkada. “Kalau kita ingin masyarakat tertib, damai dan harmonis maka kita harus berbuat lebih dulu, ” kata Wahdi.

Penurunan APK WaRu sesuai jadwal atau tahapan pilkada serentak 2020. Dan, dr Wahdi – Qomaru saat melakukan penurunan juga, bekerja sendiri, membongkar paku kerangka Baleho, kemudian mereka berdua mengusung baleho, untuk dinaikkan ke mobil terbuka.

Bahkan, masyarakat yang melintasi prapatan 22 Hadimulyo sempat mengacungkan jempol, isyarat memberikan apresiasi kepada WaRu.
WaRu juga mendapat aplusan dari beberapa petugas yang mendampinginya. (Mery).

Continue Reading

Apa Kabar Lampung

Septi Istiqlal Sosialisasi Senam Bersama Untuk Cegah Covid-19

Redaksi LT

Published

on

Pesisir Barat : Ketua TP-PKK Kabupaten Pesisir Barat Hj. Septi istiqlal mengikuti senam bersama, dalam rangka sosialisasi penceghan covid-19 dengan berolahraga di lapangan Labuhan Jukung, Kecamatan Pesisir Tengah, Jumat (25/09/2020).

Septi Istiqlal juga menyampaikan bahwa senam bersama ini bertujuan untuk Sosialisasi senam covid-19 sekaligus untuk meningkatkan imun tubuh, agar supaya seluruh pegawai di dinas selalu tetap sehat.

Septi istiqlal mengingatkan agar selalu mengikuti protokol Covid-19, yaitu melaksanakan 4 M, memakai masker, menjaga jarak, mencuci tangan pakai sabun dan selalu menghindari kerumunan.

Launching senam covid-19 ini agar dapat dilakukan di di setiap Kecamatan dan di OPD Pesisir Barat, ujarnya.
Septi Istiqlal juga berpesan kepada Karang Taruna agar dapat mensosialisasikan wajib memakai masker sebagai langkah awal untuk memutus mata rantai penyebaran Covid-19.

Acara dilanjutkan dengan pembagian masker kepada para pegurus Karang Taruna di beberapa Kecamatan.

Turut hadir dalam senam bersama tersebut perwakilan seluruh OPD Pesisir Barat, para anggota TP-PKK Pesisir Barat dan para anggota Karang Taruna Pesisir Barat. (Indra)

Continue Reading

Apa Kabar Lampung

Pemkot Metro Atur Jumlah Pegawai Dalam Pelaksanaan Tugas Kedinasan

Zuli Ardiansyah

Published

on

www.lampungtoday.com
KABAR LAMPUNG KOTA METRO

METRO — Memperhatikan status penyebaran Corona Virus Disease 2019 (Covid-19) di Indonesia dan untuk mengendalikan penyebaran Covid-19 serta mengurangi risiko penularan yang dapat terjadi di Lingkungan Kantor Instansi Pemerintah Kota Metro, maka Pemkot Metro mengatur banyaknya jumlah pegawai yang melaksanakan tugas kedinasan di kantor paling banyak 75% pada unit kerja instansi yang bersangkutan.

Hal tersebut tercantum dalam Surat Edaran Walikota Metro Nomor 40/SE/SETDA/07/2020 tentang Perubahan atas surat edaran Walikota Metro Nomor 058/23/SETDA/07/2020 tentang Sistem Kerja Pegawai Aparatur Sipil Negara Dalam Tatanan Normal Baru di Lingkungan Instansi Pemerintah Kota Metro.

Dengan dikeluarkannya surat edaran tersebut, Walikota Metro Achmad Pairin meminta kepada Kepala OPD untuk mengatur jumlah pegawai yang melaksanakan tugas kedinasan di kantor sesuai dengan kondisi Organisasi Perangkat Daerahnya masing-masing.

“Saya minta setiap Kepala OPD untuk mengatur jumlah pegawainya masing-masing sesuai surat edaran ini, dan selain itu bagi yang melaksanakan tugas kedinasan di kantor agar dapat mematuhi protokol kesehatan sesuai dengan aturan yang berlaku”, ujarnya.

Diketahui, Surat Edaran Walikota Metro Nomor 058/23/SETDA/07/2020 tentang Sistem Kerja Pegawai Aparatur Sipil Negara Dalam Tatanan Normal Baru di Lingkungan Instansi Pemerintah Kota Metro masih tetap berlaku dan merupakan satu kesatuan dengan surat edaran Walikota Metro Nomor 40/SE/SETDA/07/2020 ini. (Mery/rls).

Continue Reading

Trending