Connect with us

Apa Kabar Lampung

DKP Lampung Selatan Siapkan 256,739 Ton Cadangan Beras Untuk Bencana

Avatar

Published

on

Lampung Selatan, Lampungtoday – Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Lampung Selatan saat ini masih memiliki cadangan beras pemerintah sebanyak 256,739 Ton.
Cadangan beras ini dialokasikan untuk memenuhi kebutuhan beras guna menjaga ketahanan pangan di Kabupaten Lampung Selatan disaat terjadi bencana alam atau bencana non alam.
Kepala Dinas Ketahanan Pangan (DKP) Kabupaten Lampung Selatan, Yansen Mulia menjelaskan, selain menjaga stabilisasi harga pangan, cadangan beras memiliki peran strategis dalam menanggulangi bencana, seperti wabah COVID-19 yang tengah melanda saat ini.
“Beras ini bisa dikeluarkan jika terjadi bencana. Termasuk bencana COVID-19. Mau sekarang bisa, nanti juga bisa,” ujar Yansen usai meninjau cadangan beras di Perum Bulog Kalianda bersama tim dari Kejaksaan Negeri Lampung Selatan dan Inspektorat setempat.
Yansen menyebut, total cadangan beras yang ada terdiri dari stok lama periode 2013-2015 sebanyak 41,039 Ton. Kemudian ditambah stok baru pengadaan tahun 2020 sebanyak 215,7 Ton sesuai dengan harga tahun 2020 yang telah ditetapkan Bulog.
Saat ini beras cadangan pemerintah tersebut berada di Gudang Bulog Lampung Selatan, Jalan Lintas Sumatera Kelurahan Way Urang, Kecamatan Kalianda.
“Kita simpan di Bulog. Karena Bulog merupakan lembaga yang ditunjuk dan mempunyai kewenangan mengadakan beras cadangan pemerintah. Termasuk harganya pun sudah ditentukan oleh Perum Bulog,” kata Yansen.
Menurut Yansen, selain aman, beras di Gudang Bulog bisa disimpan lebih lama. “Masa simpan selama tiga tahun. Setelah itu kita tinjau kembali. Dan hari ini kita lakukan pengecekan bersama tim dari Kejaksaan Negeri Lampung Selatan,” katanya.
Lebih lanjut ia mengatakan, idealnya cadangan beras pemerintah yang dimiliki Kabupaten Lampung Selatan sebanyak 316 Ton.
Hal ini merujuk Peraturan Menteri Pertanian Nomor 11/PERMENTAN/KN.130/4/2018 tentang Penetapan Jumlah Cadangan Beras Pemerintah Daerah.
“Dalam Peraturan Menteri Pertanian itu ada penentuan jumlah cadangan beras sesuai dengan jumlah penduduk. Jika dihitung-hitung kita seharusnya memiliki cadangan beras sebanyak 316 Ton. Saat ini kita baru memiliki 256,739 Ton. Tetapi termasuk aman,” ungkapnya.
Sementara itu, untuk memastikan pengadaan cadangan beras pemerintah tersebut sesuai dengan ketentuan dan spesifikasinya, DKP Lampung Selatan juga melibatkan tim dari Kejaksaan Negeri (Kejari) Lampung Selatan dan Inspektorat setempat.
Tim Kejari Lampung Selatan yang dipimpin Kasi Perdata dan Tata Usaha Negara (Datun), Muhammad Ikbal Hadjarati, SH, MH mengatakan, pelaksanaan pengadaan cadangan beras pemerintah tersebut difungsikan apabila terjadi bencana alam di daerah setempat.
Ia menyatakan, cadangan beras pemerintah di Kabupaten Lampung Selatan saat ini dalam keadaan baik. “Kita lakukan pendampingan terkait pengadaan cadangan beras pemerintah. Jika terjadi bencana alam di Lampung Selatan, kita sudah siap stoknya,” ujarnya.
Dia juga mengatakan, masa penyimpanan tersebut memiliki rentang waktu selama tiga tahun.
“Dalam hal ini Dinas Ketahanan Pangan juga ada masa penyimpanan selama tiga tahun,” tandasnya.
Sementara, nampak hadir juga dalam kegiatan tersebut, Kasi Intelejen Kejari Lampung Selatan, Kunto Trihatmojo, SH, beserta Staf Intel, Bambang Herman, tim dan Inspektoral Lamppung Selatan, serta Kepala Kantor Seksi Logistik (Kansilog) Kalianda, Tety Suryati. (eko/kmf)

Apa Kabar Lampung

Wartawan Divaksinasi, Boby : “Tidak ada rasa apa-apa, saya ikut vaksin agar terhindar dari bahaya covid19”

Avatar

Published

on

Lampung Selatan, Lampungtoday : Puluhan wartawan di Kabupaten Lampung Selatan (Lamsel) ikut menjalani vaksinasi Covid-19 tahap II, yang dilakukan di Puskesmas Way Urang, Kecamatan Kalianda, Selasa (2/3/2021).
Berdasarkan tahapan, sejumlah wartawan melakukan verifikasi data diri dan dilanjutkan sesi pendaftaran. Kemudian, para pewarta ini dilakukan screening, setelah itu baru disuntik vaksin.
Sementara, saat di screening terdapat tensi darah tinggi, petugas kesehatan menyarankan untuk menunda suntik vaksin beberapa saat. Wartawan diberikan obat terlebih dahulu agar tensi darah dapat turun.
Boby Erlanda wartawan retorikaonline.com mengatakan, usai disuntik vaksin tidak ada efek khusus yang berdampak pada kondisi tubuh. Hanya saja, sugesti akan ketakutan dengan jarum suntik yang membuat situasi diri menjadi tegang.
“Gak ada yang dirasain sih sebenarnya setelah disuntik vaksin. Hanya karena takut jarum suntik saja makanya tegang, dan agak dramatis,” ujarnya sambil bergurau.
Senada dikatakan wartawan Radar Lamsel, Idho Mai Saputra, usai divaksin tidak ada efek yang berarti.
Ia mengatakan, hal tersebut merupakan upaya dan ikhtiar sebagai manusia untuk mencegah penyebaran Covid-19. Harapannya, agar setelah divaksin dapat meminimalisir akan terserang bahaya Virus Corona.
“Semoga covid cepat berlalu. Tetapi, meskipun kita sudah di vaksin, bukan berarti kita mengabaikan protokol kesehatan,”imbuhnya.
Ditempat yang sama, Dony wartawan Media-baru.com mengatakan hal yang sama. Menurutnya, tidak ada efek yang dirasa usai menerima vaksin covid-19.
“Tidak ada rasa apa-apa, saya ikut vaksin agar terhindar dari bahaya covid-19,” katanya.
Ditempat yang sama, Kepala Bidang Pengendalian Penyakit Menular dan Tidak Menular (PPMTM), Dinas Kesehatan Lamsel, Kristi Endarwati menyatakan, usai divaksin para wartawan disarankan untuk selalu menjaga kesehatan dan protokik kesehatan.
“Setelah vaksin pertama, 14 hari kedepan anda dilakukan vaksinasi tahap ke-II,” Tukasnya. (Rls)

Continue Reading

Apa Kabar Lampung

Beda Data BPK dan Dinas Kesehatan Lampung Utara Soal Nakes, Kok Bisa?

Alex BW

Published

on

By

Lampung Utara : Adanya perbedaan jumlah tenaga kesehatan (Nakes) penerima insentif Covid 19 antara Badan Pemeriksaan Keuangan (BPK) dan Dinas Kesehatan Lampung Utara mulai terkuak dan menimbulkan tanda tanya.

Berdasarkan data di Laporan Hasil Pemeriksaan (LHP) BPK tahun 2020, realisasi jumlah tenaga kesehatan di Lampung Utara, penerima insentif di bulan juni ada 127 orang dengan total anggaran sebesar Rp. 562.483.000,00-.
Sedangkan untuk bulan Juli, tenaga kesehatannya hanya 37 orang dengan anggaran sebesar Rp. 142.500.000.

Sementara, menurut pengakuan mantan Kepala Seksi Sumber Daya Manusia ‎Kesehatan Dinas Kesehatan Lampung Utara, Jaruan Tamam, ketika berhasil diwawancarai, tenaga kesehatan Lampung Utara penerima insentif ‎yang menangani Covid-19 pada bulan Juni berjumlah 109 orang, sedangkan di bulan Juli, tenaga kesehatan penerima insentif berjumlah 31 orang.

” Total anggaran insentif untuk bulan Juni 562.453.000. Untuk bulan Juli, total anggarannya sebesar Rp142.500.000,” beber Jaruan, Senin (1/3/2021).

Merujuk pada data LHP BPK Tahun 2020 ‎dengan nomor LHP :
39/LHP/XVIII.BLP/12/2020 itu maka terdapat selisih jumlah tenaga kesehatan sebanyak 24 orang (Juni-Juli). ‎Anehnya,, total anggaran untuk kedua bulan tersebut ternyata lebih besar atau sama meski jumlah tenaga kesehatannya lebih sedikit dari hasil audit BPK.

Saat ditanyai adanya selisih jumlah tenaga kesehatan penerima insentif, Jaruan berkelit bahwa selisih penerima insentif itu tidak pernah dibayarkan. Padahal, tertulis jelas dalam LHP tersebut disebutkan bahwa jumlah tenaga kesehatan yang telah menerima insentif bulan Juni 127 orang dan bulan Juli berjumlah 37 orang.

“‎ Enggak. Enggak kita bayarkan itu (selisih jumlah tenaga kesehatan). Kita takut ada indikasi merugikan keuangan negara, sebaiknya mendingan kami cancel (batalkan) aja seperti itu,” kelitnya.

‎Jaruan menjelaskan realisasi Bantuan Opersional Kesehatan (BOK) tambahan untuk tenaga kesehatan mencapai Rp. 9,2 Milliar dari pagu anggaran 13,7 miliar

” Anggaran itu diberikan pada 1.857 tenaga kesehatan mulai dari puskesmas hingga rumah sakit,” Katanya.

Continue Reading

Apa Kabar Lampung

DWP Tuba Barat Gelar Rakor dan Temu Silahturahmi

Redaksi LT

Published

on

Tulangbawang Barat-Lampungtoday.com : Dharma Wanita Persatuan Kabupaten Tulang Bawang Barat menggelar Rapat Koordinasi dan Temu Silahturahmi,Rapat tersebut berlangsung di. Balai Sesat Agung (01/03).

kegiatan tersebut di hadiri Oleh Ketua Dharma Wanita Persatuan Tulang Bawang Barat Ny. Novianti Novriwan Jaya dan Pembina Dharma Wanita Persatuan Tulang Bawang Barat Novriwan Jaya.SP (sekdakab tubaba), penasehat Dharma Wanita Persatuan Ibu Kornelia Umar, SH.,MH dan Ibu Devi Fauzi,M.Pd dan ibu ibu Camat Se-kabupaten Tulang Bawang Barat dan seluruh anggota Dharma Wanita Persatuan Tulang Bawang Barat.

Dalam sambutan Ketua Dharma Wanita Persatuan Ny. Novianti Novriwan Jaya mengatakan. Tujuan Rapat Koordinasi dan Temu Silahturahmi Dharma Wanita Persatuan tersebut untuk menyampaikan informasi organisasi DWP Kabupaten Tulang Bawang Barat dan menyamakan persepsi.

“Tujuan rapat ini untuk memperkuat persatuan dan kesatuan serta mengevaluasi dan merencanakan kegiatan dan program kerja organisasi serta dapat mendukung pembangunan khususnya di Kabupaten Tulang Bawang Barat dengan nilai-nila dasar Nenemo dan prinsip sederhana, setara dan lestari .kata nya

Lanjut Ny. Novianti Novriwan Jaya berharap.Kepada semua pengurus dan anggota Dharma Wanita Persatuan Tulang Bawang Barat untuk selalu menjaga semangat Ragem Sai Mangi Wawai

“Dalam kebersamaan untuk keberhasilan dalam melaksanakan tugas dan fungsi organisasi sebagaimana yang diamanatkan kepada kita”.ujar nya

Di tempat yang sama.Sekdakab Tubaba Novriwan Jaya, SP sebagai pembina DWP Tubaba dalam sambutan nya mengatakan.Organisasi Dharma Wanita Persatuan yang ditetapkan pada tanggal 07 Desember 1999 merupakan Organisasi Perempuan yang melibatkan seluruh istri pegawai negeri sipil dan unsur lainnya.

“Jadi wajar jika dikatakan ini adalah organisasi perempuan terbesar di seluruh Indonesia dalam cinta-cinta nya mendukung tugas dan karir suami bahwa di belakang para pria sukses itu pasti ada wanita hebat,ada sebuah pantun ” Energi’ Membawa kita menuju masa depan mengenang indah nya kampung halaman dan keluarga besar sinergi nya PKK dan dharma wanita membawa kesejahteraan seluruh keluarga di Tubaba”tutup Nya.(jonsi putra)

Continue Reading

Trending